Pages

0 comments

Husnu Dzon

Bismillahirrahmanirrahim,
dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

Alhamdulillah doa-doa di bulan Ramadan hari tu ada yang Allah makbulkan. Salah satunya, dapat kerja. Yeay! Alhamdulillah. :)

Doa-doa lain yang belum dimakbulkan, insyaAllah Allah akan makbulkan tika waktu yang sesuai dan terbaik. InsyaAllah. :)


Cerita bab nak kerja ni, drama sungguh. Haha. Dipendekkan cerita, lepas lulus temuduga (alhamdulillah), semua orang pakat berdoa dapat masuk kerja bulan 8. Maka semua orang get ready nak telefon SPA lepas raya. Ada seorang hamba Allah berjaya telefon dan satu batch dapat perkhabaran duka; semua budak Cairo University tak berjaya dapat atas faktor kami tiada sijil asliah/ijazah/scroll

Ujian apakah ini? Sedangkan ikut tahun-tahun sebelum ni, tiada masalah pun memandangkan kami sudah dibekalkan dengan Provisional Certificate yang menggantikan sijil sementara sijil yang sebenar siap. Allahu Rabbi.

Kelam kabut semua orang. Ye lah, hampir 5 bulan duk rumah. Kalau tahu nak sijil, boleh diusahakan dari awal. Kalau ini, kalau itu. Sebut buah 'kalau' ni memang nampak mudah semua benda. :(

Makanya, sijil diusahakan untuk dibuat dalam kadar segera. Terima kasih JPA, Encik Khairi khususnya yang membantu, team Gen 9 dan adik-adik Cairo University

Semua orang tika itu dah move on. Okeylah. Bukan rezeki kita lagi nak kerja. Kita tunggu intake bulan 10. :)

'Kusangkakan panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengah hari.'(?)

Peribahasa tak kena dengan cerita. Hahaha.

Dalam penghujung bulan 7, tiba-tiba (ceh, kononnya suspense la), ada hamba Allah beritahu; "Cuba call SPA, pegawai SPA kata, ada budak Cairo University yang nama dia memang dah ada untuk bulan 8 ni."

Seriuslahhhhhh?

Masa tu memang subhanallah, cuak sangat-sangat. Tiada ribut, tiada angin, tiba-tiba nama ada balik?

And the rest was history. Alhamdulillah. :)


Husnu Dzon

Husnu dzon. Sangka baik. It was easier said than done.

Bila mana satu ujian menimpa, bukan mudah sebenarnya nak didik hati bersangka baik. Selalunya timbul seribu satu persoalan dahulu, bila dah bertenang, baru boleh fikir dengan rasionalnya. Teruknya hati kecil itu. Mine of course. :(

Sepatutnya hati kecil itu perlu dididik dengan sifat mahmudah yang membolehkan kita sabar bila ujian datang melanda.

Saya pernah dengar satu kalam dari seseorang;

"Sabar itu bukan selepas kita hamburkan segala amarah dan kata-kata yang tidak menyenangkan dan kemudiannya kita bertenang mengatakan; aku sabar. Tidak. Sabar itu adalah mula-mula kita teruji, kita terus mengungkapkan alhamdulillah atas nikmat ujian dan pasrah dengan ujian tersebut."  

Itu. Again, it was easier said than done. It's not easy. Kecuali tingginya tingkat iman dan takwa kita. Dan kita seharusnya sentiasa berusaha membaiki hati kecil itu. Biiznillah. :)

"Aku sesuai dengan persangkaan hamba padaKu." 

Allah ada bersama sangkaan hambaNya. Sebab itu kita sentiasa kena bersangka baik pada Allah, moga dengan sangkaan kita itu, yang baik-baik sahaja yang datang.

Kita selalunya dikaburi dengan perasaan dan emosi bila satu-satu benda terjadi pada kita. Kita lebih untuk persoalkan;

"Kenapa aku?"

"Kenapa benda macam ni berlaku?"

"Kenapa aku tak dapat benda yang aku nak?"

Dan seterusnya.

Padahal apa yang berlaku, tiap apa yang berlaku, ada sejuta hikmahnya yang tidak kita ketahui. Pengetahuan kita terbatas. Kita hanya nampak apa yang mahu kita lihat, kita hanya dengar apa yang kita nak dengar.

Sedangkan, Allah tidak akan membebani tiap hambaNya melebihi batas kemampuan diri sendiri.
Sedangkan, Allah Maha Mengetahui dari kita yang tidak tahu apa-apa.
Sedangkan, Allah berikan apa yang terbaik untuk kita.

Kita hanya hamba. Hamba yang kena belajar erti redha, sabar dan pasrah. :)


Makanya, wahai Nur Izzati binti Mohd Hashim, bertabahlah mulakan hidup baru di negeri Pahang. Hahaha. ;)


Nota: Lama duk rumah, rasa tak nak pergi mana-mana. Nak terus jadi anak mama abah yang manja. Lol. 

0 comments

Dunia baru

Bismillahirrahmanirrahim,
dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

Hampir 7 tahun menulis di blog ini, di bawah nama 'Warna-Warni Kehidupan' dan akhirnya pada hari ini namanya sudah diubah, 'Travelog Kehidupan'. :)

Susah bila diri sendiri jenis yang setia (sayang) pada satu benda/barang/orang, susah nak move on. Susah nak mulakan benda baru. Susah. Nak kena ada turning point yang 'mewajibkan' diri untuk mulakan hidup baru, guna barang baru, ganti orang baru(?), baru boleh move on. Kesian pada diri sendiri. Heh.

Apa pun, keep moving forward. Kalau kau tak teruskan kehidupan ini, kau kena tinggal oleh kehidupan. So, enjoy and cherish the moments. :)


Ramadan Kian Pergi 

Sungguh pantas masa berlalu. Hari ni dah 29 Ramadan. MasyaAllah! Malam ni malam terakhir untuk solat terawih bagi Ramadan 1437H.

Hari tu ada sebut pada mama; "Along rasa macam baru saja puasa sebulan di Mesir tahun lepas, baru saja rasa habiskan puasa terakhir kat sana, tup-tup dah nak puasa pula dah kita." Mama mengiyakan sahaja. :)

Dan puasa tahun ini dah bakal melabuhkan tirainya. Sungguhlah, hari demi hari, masa kian pantas berlalu pergi. 

Alhamdulillah tahun ni, Allah beri peluang untuk puasa sebulan di rumah tercinta. Kalau tahun lepas, berpuasa nun jauh di perantauan, tahun ni Allah ganti balik puasa penuh di Malaysia. Rasanya sepanjang 7 tahun bergelar anak perantau, jarang boleh puasa penuh di Malaysia. Alhamdulillah 'ala kulli hal. 

"Nikmat mana lagi yang mampu kamu dustakan?"

Berkumpul ramai-ramai di rumah, adik-adik semua ada. Full house! Malamnya lepas berbuka, pakat pergi masjid beramai-ramai untuk tunaikan terawih. Masjid hopping(?). Seronok! Alhamdulillah Allah berikan nikmat ini. :)

Moga dengan berlalunya Ramadan tahun ini, bakal menjadikan kita hamba yang lebih bertakwa dari hari semalam. Moga Madrasah Ramadan pada kali ini benar-benar mendidik kita. Biiznillah. :)


nota: Selamat hari raya, maaf zahir dan batin! :)

4 comments

Diari kehidupan(?)

Bismillahirrahmanirrahim,
dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

Fuhhhhh.
Tiup habuk di papan kekunci laptop. Sapu sarang-sarang labah yang dah penuh di dinding blog. Haha. Hiperbola. :)

Subhanallah lamanya tak menulis. Rindu. Banyak benda yang mahu ditaip dan ditampalkan di sini tapi ada-ada sahaja yang menghalang, malas terutamanya. Haha.


Lagipun blog ini hanya tempat suka-suka sekadar melepaskan gian menulis. Nak tulis secara rasmi (buku), masih belum nampak lagi jalannya. Maka, tulis sahaja di sini. Buat tatapan diri sendiri di masa hadapan. :)


Ocean 11 - Officially graduated :)


20 Februari 2016

Alhamdulillah.
Alhamdulillah.
Alhamdulillah.

One fine day, I want to honestly say, I Made It.

I MADE IT!

Alhamdulillah
. Antara nikmat yang terbesar, Allah makbulkan doa untuk grad dari sekolah perubatan. Alhamdulillah. :)

Satu tarikh keramat yang tidak akan dilupakan, insyaAllah. Segala usaha dan penat lelah selama ini alhamdulillah Allah izinkan untuk lulus. Berkat doa mama abah, adik-adik, keluarga, sahabat-sahabat, guru-guru yang tak putus-putus, alhamdulillah. :')

Nikmat manakah yang mampu kamu dustakan lagi?

Terima kasih Allah!

Tamat sudah kisah ceritera di sekolah perubatan, maka satu episod baru akan bermula, zaman berkerjaya pula. Moga Allah mudahkan segala langkah dan urusan. Biiznillah, insyaAllah. :)

23 Februari 2016

Habis majlis graduasi, balik-balik mengemas mana yang patut, akhirnya tiba juga detik di mana Mesir bakal kutinggalkan. :(

Masih ingat lagi saat pertama menjejakkan kaki di bumi Mesir, 7 Oktober 2008, saat tak tahu apa-apa lagi, lepasan SPM, memulakan kehidupan di tanah asing yang jauh beribu batu dari keluarga tercinta.

Alhamdulillah 7 tahun setengah mampu dilalui walaupun pelbagai onak dan duri yang kena hadapi sepanjang tempoh itu. Apa ertinya hidup tanpa ujian dan dugaan kan? Ujian mematangkan dan ujian makin mendekatkan diri kita pada Tuhan. Alhamdulillah.

Kalau nak kisahkan semua suka-duka di Mesir, tak cukup satu post, kena buat post banyak kali. Hahaha.

Mesir, rumah kedua setelah Malaysia, pasti akan dirindui selalu, pasti akan dikenang sentiasa.

Till then, goodbye Misr! InsyaAllah, with Allah will, we'll meet again. :)

Tempat wajib dirindui - Sungai Nil 

30 April 2016

Lama dah Mama beritahu yang Abah nak penuhi niat Abah (nazar maybe) nak buat makan sempena along dah selamat balik Malaysia dan selamat konvo dah. Si anak tak kisah mana-mana pun. Si anak menurut perintah sahaja. ;)

Rancang punya rancang alhamdulillah menjadi juga, itupun buat simple sahaja; kaum kerabat dan jiran tetangga. Bak kata Mama, nak buat yang besar, jemput semua orang, tunggu majlis Along. Uhuk. Batuk.

Bukan kisah buat makan yang nak disebut di sini. Tapi ada satu kisah yang buat air mata ditahan-jangan-menangis-depan-orang.

"Buat makan sempena apa ni? Along tunang ke?"

Hahaha. Soalan cepu tawar yang paling famous.

Kalau ditanya pada diri sendiri, sudah tentu jawapannya, sama ada kena lepuk (reflex-spontan) atau bukannnn. Hahaha.

Tapi ada satu jawapan dari Mama;

"Kenduri kesyukuran, sempena along dah selamat balik, dah selamat tamatkan pengajian. Masa dia kat sana, macam-macam benda berlaku, macam-macam berita kita dengar, rusuhan sana-sini, masa tu segala rasa bimbang, tak sedap hati, kita tak pernah cite pada orang lain, Tuhan saja tempat mengadu moga dia selamat duk negara orang, ni dah selamat balik, alhamdulillah."

Terkedu seketika terdengar mama memberi jawapan pada tetamu yang datang. Allahuakbar. 

Selama ni tak pernah dengar Mama merungut, meluahkan rasa bimbang di hati. Cuma teringat yang Abah pernah kata Mama tak makan seminggu bila tak dapat berhubung dengan anaknya masa revolusi 2011 dulu. Itu sahaja.

Kasih seorang ibu, kasih seorang ayah.

Mama, Abah, along sayang kalian berdua. :')

Tanam Anggur

2 bulan duk rumah, banyak benda yang kena uruskan, turun naik KL untuk selesaikan benda-benda yang berkaitan dengan urusan kerja. Dan sekarang habiskan masa di rumah, penuhi masa dengan family tercinta, baca buku. Nerd sungguh. Hahaha.

Bak kata kawan-kawan yang dah kerja, enjoy waktu lapang yang ada sekarang. Penuhi masa dengan keluarga, sebab lepas ni bila dah start kerja, peluang tu makin kurang, kadang dah tak sempat.

Makanya, kita enjoy!

Apa pun, sambil tunggu dipanggil kerja, mungkin ada sesuatu yang boleh dibuat. Contohnya, tolong keluarga; bereskan kerja-kerja rumah. Cari kerja. Dan yang paling penting bak kata seniorstudy! Belek-belek buku medic. Hehehe. 

Travel pun best juga! ;) - sumber: google


Moga Allah mudahkan semua urusan saya dan kawan-kawan. Moga semua cepat-cepat boleh kerja. Biiznillah, insyaAllah.

Till then, enjoy the moments everybody! :)

nota: Tahniah batchmate, geng Gen 9 yang dah naik satu tangga lagi, baitul muslim. Moga cinta hingga syurga. :)

nota 1: Happy birthday Asmahani. Moga sentiasa bahagia dengan Muslim dan Ibrahim. Love you to the moon and back and go again lost in the space. ;)

1 comments

Ramadan Kareem

Bismilllahirrahmanirrahim,
dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

Ramadan Kareem!

Allahu akram. 

:) 


Fanus - Pelita gantung

Alhamdulillah Allah beri rezeki nak rasa Ramadan lagi pada tahun ni. Bahkan Allah beri rezeki lagi nak rasa dan nikmati Ramadan sebulan cukup di bumi Mesir.

"Nikmat manakah yang kau nak dustakan lagi?" 

Kalau tahun sebelum-sebelum ni, tak cukup sebulan puasa kat sini. Kadang 2 minggu, lepas tu sambung puasa di Malaysia. Tapi tahun ni, Allah nak bagi betul-betul nikmati Ramadan terakhir di Mesir agaknya. Huhuhu.

Ada hikmat rupanya kelas habis penghujung 28/7 nanti. Kalau tak, dah lama agaknya balik puasa kat tanah air tercinta. Haila, kalau dah namanya cinta. :)

Ramadan dan Mesir

Tahun-tahun sebelum ni, bila tiba bulan Ramadan, semua orang dah berhibernasi kat rumah. Study leave. Dan hanya keluar ke universiti untuk hadapi exam. Tapi bila dah masuk tahun akhir ni, dah masuk bulan Ramadan sekalipun, kelas masih ada. =D

Kelas masih ada, musim panas pula tu, dan tambah bulan Ramadan, subhanallah. Moga Allah kuatkan kita semua di jalan ini dan moga Allah terima semua amalan kita. Biiznillah. :)

Lagipun, kelas dah nak habis. Maka, mari kita enjoy! Nikmati pergi kelas dalam musim panas yang membahang, dan kena sabar, tabah dan redha dalam mengharungi Ramadan terakhir di Mesir ni.
:)

Orang selalu cakap, bulan Ramadan di Mesir sangat meriah. Dan kerana saya pun hampir setiap tahun dalam masa 7 tahun berada di sini melalui bulan Ramadan, memang mengakuinya, Ramadan di Mesir sangattttt meriah. Meriah dengan pesta ibadat. Subhanallah. :)

Time ni lah, semua orang pakat-pakat berlumba-lumba menambah pahala.

Kalau di mana-mana masjid, jemaah sangat ramai. Semua orang memenuhi masjid untuk berterawih. Selalunya jumlah yang ada kekal hingga penghujung Ramadan sekalipun. Kalau 10 malam terakhir, siap ada yang beriktikaf di masjid. Bawa anak-anak kecil sekali. Pemandangan yang subhanallah bagi saya amat membahagiakan. :)


Maidah al-Rahman (Terima kasih Hani chan untuk gambarnya)

Kalau petang hari pula, ada orang yang buka tempat - letak meja, kerusi - untuk bagi orang ramai berbuka puasa. 'Maidah al-Rahman'. Sesiapa sahaja boleh singgah buka puasa. Tak kisah apa status; kaya, miskin, sederhana, semua boleh pergi makan. Mungkin ada budak Melayu yang pergi. Tapi kalau saya, kebersihan diragui sedikit. Hahaha.

Jelajah Masjid 

Masjid ar-Rahman ar-Rahim

Mesir terkenal dengan nama, Negara Seribu Menara. Dan banyakkkk sangat masjid yang boleh dilawati. :) Sekeliling rumah ni saja ada dua tiga masjid yang sederhana besar yang ada. 

Dan yang paling seronok bila masuk bulan Ramadan ni, semua orang nak kejar pahala berterawih di masjid. Boleh saja dibuat di rumah. Tapi lagi seronok kalau dapat buat di masjid. Boleh berkenalan dengan orang arab, boleh tengok budaya orang Arab di masjid dan seumpamanya.

Saya sendiri, jelajah masjid tu sangat menyeronokkan. Tapi bagi akhawat, nak keluar malam tu sila gunakan musyrif (peneman lelaki). ;)
Seronok, bila ada orang yang sudi pergi sama dan ada orang yang sanggup jadi musyrif. Yeay! Jasamu dikenang.

Selalunya, kami singgah di masjid yang besar. Masjid yang famous di Mesir.
Rasanya, Masjid Sayeda Zainab tetap di hati sebabnya paling dekat dan paling cepat habis terawihnya. Haha.

Saya sangat bersyukur sebenarnya sebab Abah dah didik kami sekeluarga bila masuk bulan Ramadan, malamnya kami 'wajib' berterawih. Sejak kecil lagi Abah selalu bawa kami jelajah masjid. Jadi bila lama-lama benda tu jadi habit
Walaupun hukum solat terawih ini sunat muakkad (sunat yang sangat dituntut), tapi mungkin nak tambah lagi pahala puasa, Abah didik kami begitu. Terima kasih Abah. Sayang Abah. :)

Ramadan Terakhir di Mesir

Sebut terakhir, terasa sayu mengenangkan. Tapi nak buat macam mana, itulah aturan kehidupan. Yang bermula pasti akan ada pengakhirannya. :)

Sebagai seorang yang masih bujang, tidak berkerja dan tidak mempunyai komitmen yang besar, gunakanlah waktu yang ada sebaiknya. Gunakan nikmat masa lapang ini sebaiknya.

Bila dah kahwin dan ada anak, bila dah kerja dan sangat sibuk, bila ada komitmen yang besar, mungkin peluang sudah tidak sama dengan masa bujang, tak kerja sekarang. Kan?

Bak kata kawan, "Enjoy being a single. Enjoy being a student."

Yeah. Nikmati selagi masih ada. Bersyukur dengan apa yang ada. ;)

Kuih-muih Mesir pengganti onde-onde, akok :')

Upload gambar sekali. Sekali ni je. Haha.


Alhamdulillah hari ni dah masuk hari ke-7 berpuasa. Tinggal 23 hari lagi. Mari kita gunakan kesempatan yang ada untuk terus menambahkan pahala.

:)

Salam Ramadan,
Izzati Hashim,
Anak perantauan.
7 Ramadan 1436 H



nota : AN, nah untuk kamu. =P

nota 1 : Post RAMADAN [Sila klik] yang lama. :)

4 comments

Jangan risau

Bismillahirrahmanirrahim,
dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

"Jangan risau."

"Jangan risau."


"Jangan risau."

Berkali dipesan oleh Abah. Masih terngiang-ngiang pesanan Abah sewaktu menelefon keluarga petang semalam.

"Apa yang penting sekarang, along belajar sungguh-sungguh dan habiskan belajar yang tak sampai setahun lagi. Benda lain usah difikirkan."

"Baik." Hanya itu yang mampu terucap.

Dan mengalir juga air mata walau pada awalnya nak cuba berlagak macho. Heh.



Dah kenapa pula ni? 

Hahaha.

Ujian Silih Berganti



Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cubaan) sebagaimana hal orang yang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, dan digoncangkan (dengan bermacam-macam cubaan) sehingga berkata Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya; "Bilakah datangnya pertolongan Allah?" Ingatlah, sesungguhnya, pertolongan Allah itu amat dekat. (Surah al-Baqarah: 214)

Bertahun hidup sebagai anak perantauan - hampir 7 tahun, banyak pengalaman yang Allah kurniakan. Baik senang, susah, ketawa dan menangis, semua ada. Pelbagai perisa.

Itupun kadangkala terleka dengan nikmat yang diberikan. :(

Tapi sesungguhnya, setiap apa yang datang itu, setiap kesulitan itu pasti ada jalan penyelesaiaanya. Pasti. Cuma antara lambat atau cepat.

"Sesungguhnya sesudah kesusahan ada kemudahan."
(Surah al-Insyirah: 5&6)

Dua kali ayat ini diulang oleh Allah. Dua kali. Nak cakapnya, tiap ujian yang diberikan pasti ada jalan keluarnya. Dan sudah pasti akan ada hikmatnya.
:)

Maka, kita sebagai hamba. Belajarlah untuk sabar dan redha bila ditimpa musibah.
Sebabnya, nanti senang nak hadam dan fikirkan jalan penyelesaiannya.
;)

Keluarga, kekuatan yang dipinjamkan Tuhan 


Saya bersyukur Allah kurniakan saya keluarga yang sangat penyayang dan sangat memahami.
Ayat yang sentiasa mereka pesan terutamanya kalau ada apa-apa,

"Ingat Allah. Sentiasa zikir sebut nama Allah. Jangan risau lebih-lebih, sebab akan jalan penyelesaiannya."

Kalau stress nak exam lagi best, Abah siap cakap,

"Nak risau buat apa, bukan tak pernah nak exam pun. Bukan selalu exam ke?"
 Tergelak dengar jawapan bersahaja abah. Hahaha. Orang lelaki memang selalu tenang macam tu eh? Haha.

Sesungguhnya ketenangan mereka, kekuatan mereka, memberi satu inspirasi buat diri. Menjadi pemangkin untuk leih berusaha dengan gigihnya, menjadi sumber untuk terus melangkah dengan gagahnya.

Dan yang paling penting, Allah itu sentiasa ada. Tidak pernah tinggal walau sedetik pun.
Hasbunallahu wani'mal wakeel.

:)

nota : Homesick agaknya. Tak sampai 2 bulan lagi hoi! ;)