Pages

Tiupan sang angin.

Bismillahirrahmanirrahim,
dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

Jam sudah menunjukkan pukul 2 pagi, namun mata ini masih segar. Mungkin sebab agak lewat balik dari majlis kesyukuran dan solat hajat bersama pelajar-pelajar Kelantan Mesir dekat Balai Islam tadi jadi balik-balik dah tak rasa mengantuk :D

Alhamdulillah, sesungguhnya setiap apa yang berlaku pasti ada hikmahnya. 

Seperti yang diperkatakan oleh salah seorang YB yang berucap tadi. Kalau bukan kerana kejadian yang menimpa bumi Mesir, tak mungkin dapat berkumpul ramai-ramai tadi di Balai Islam, Lundang. Allah. Mana mungkin dapat menghimpunkan para ibu bapa dan anak-anak seramai itu kalau tiada apa-apa yang terjadi. Indah bukan? (=

Jangan cepat melatah, jangan cepat buruk sangka pada Allah. Mungkin itu antara yang Allah nak beri pengajaran pada kita semua.

Memang betul, Allah tidak akan menguji hambaNya melebihi kemampuan diri.

Dalam banyak-banyak yang diperkatakan oleh mereka yang berucap tadi, ada satu perkara yang membuat saya tersentak seketika. Membuat saya merenung jauh. Apa tu? 

Hmm...

Semuanya tentang khabar angin atau lebih tepat lagi tentang penyampaian maklumat yang tak berasas yang kadangkala mampu mengundang fitnah.

Terasa sekejap. Hee... Sekejap je ke? :D

Ketika talian internet diputuskan beberapa hari di Mesir, tiupan khabar angin tetap ada. Malah mungkin lagi hebat. Huhuhu.
Pelbagai cerita digembar-gemburkan, pelbagai harapan dilemparkan. Banyak. Teramat banyak. Sehingga saya sendiri nekad untuk tidak mempercayai mana-mana berita yang tidak sahih selagi benda itu tidak pasti. Huu.

Cuma diri ini terasa, dalam banyak-banyak berita tu, saya takut mungkin diri sendiri salah seorang penyumbangnya. Allah.

Apa yang terbaik? Diam adalah jalan yang terbaik. Atau pun, selidik dahulu apa yg diberitahu. Dan kemudiannya barulah boleh diberitahu kepada yang lain. Seperti mana firman Allah yang berbunyi,

"Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti, agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu." 
(Al-Hujurat: 6)


picture by Azmeem of devianART




Mungkin kita boleh praktikkan cara sebegini sebelum melontarkan satu-satu perkataan yang hendak kita tuturkan :D

setiap perkataan yang hendak kita lafazkan, mestilah melalui 3 pintu. 

Penjaga pintu 1 bertanya, "adakah ini benar?" 

Kemudiannya, pintu 2, "adakah ia perlu?" 

dan pintu terakhir iaitu pintu 3, "adakah ia perkataan baik?" 

Kalau tidak, diam itu lebih baik (=


Diam.


Diam mampu mengelakkan kita semua dari mengumpat. Diam juga dapat menghalang kita dari menyebarkan benda-benda yang bukan-bukan dan dari menyebabkan ada insan yang patah hati sebab percakapan kita.


Sebab itu ada pepatah yang mengatakan, diam umpama emas. Bernilai dan berharga (=





nota : naa. Minggu depan dah nak kena balik Mesir ke? Huu.

nota 1 : tak paham dengan hati dan perasaan sendiri :$


nota 2 : saya jadi malas untuk meng'update' WWK pabila berada di rumah di Kelate :D sebab tu dah tiada dalam ranking blog. Boleh tak saya nak buang WWK dalam senarai Egypt Bloggers TopBlogs wahai pemiliknya? Hehehe.


nota 3 : tatau nak letak tajuk apa untuk post kali ini. Adehh~

nota 4 : Malaysia sudah pukul 2 pagi tapi post masih dalam waktu Mesir sebab tu tarikh masih 20/2/11 :D






btemplates

3 comments:

rizwan's sweetheart said...

benarlah... setiap apa yang jadik, pasti ada hikmahnyer... :))

jaga diri baik2 sayang!

tq untuk entry yang sangat membuatkan kak fda berfikir

nur aisya humaira said...

Da nak blk Mesir daa???
Gud Luck Zati..Semoga berjaya capai impian..:)

Izzati Hashim said...

@kak feeda : insyaAllah saya jaga diri baik2 (=

renungan utk bersama hohoho

@aisya : tatau ag bila. mcm best je duk umah ni hehehe.