Pages

Introspeksi diri.

Bismilillahirrahmanirrahim,
dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

Introspeksi diri.
Muhasabah diri.

Pabila rasa ingin berkongsi sesuatu di sini mahupun di status FB, laju jari jemari menaip kalam-kalam peringatan, kata-kata semangat. Tulis itu tulis ini, buat peringatan bersama. Tapi... adakah diri ini, buat apa yang diperkatakan? Atau hanya buat mereka yang membaca sahaja?

-.-

Bimbang andai ada perkataan yang tertulis namun tak seiring dengan perbuatan. Hanya mulut yang lancar menuturkan bicara tapi tidak pada amal. 

"Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? (Itu) sangatlah dibenci di sisi Allah jika kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan."

surah As-Saff, 2-3 (61:2-3)

Ayat yang terang dan jelas untuk difahami. Allah murka andai kata kita kata nak buat sesuatu tapi tidak dibuat. Apatah lagi sekiranya kita memungkiri sebuah janji. Kalau rasa tak boleh nak tunai, jangan cuba untuk berjanji. Kan Allah dah ajar pada kita untuk menyebut InsyaAllah, (18 : 23-24). 

Ayat ni, ayat yang pernah saya bincangkan bersama adik beradik SC (smart circle) yang lain. Allah menerangkan tentang kelemahan manusia, manusia yang mudah lupa. Atau bak kata Tun Mahathir, melayu mudah lupa. 

Manusia atau insan, perkataan yang diambil dari perkataan arab, nisyan yang membawa maksud pelupa. Benarlah, manusia memang mudah lupa -.-

Introspeksi diri.

Jangan jadi macam ketam! Disuruhnya si anak ketam berjalan lurus, sedangkan mak ketam pun berjalan bengkok. Jangan hanya tahu menyuruh orang lain buat tapi diri sendiri tidak dibetulkan. Nanti Allah marah -.-

"Ali, pergi solatlah. Dah masuk waktu ni." kata si Ahmad tika lihat Ali masih seronok menonton cerita korea. Sedangkan ketika itu, si Ahmad lagi khusyuk menatap laptop. 

Apa salahnya kalau Ahmad dulu yang bangun, persiapkan diri untuk solat dan barulah mengajak Ali sekali. Bukankah itu lagi baik? Kalau tidak, jadilah bagaikan si ketam itu :D

A pause to reflect.

Lebih baik kita menyedarkan diri sendiri dulu, sebelum meminta orang lain melakukannya juga. Bukankah cara terbaik untuk menegur orang lain, dengan menjadikan kita sebagai role model, kita yang buat dulu. (=

Kalau kita tunjuk ke arah orang, bukankah ada 4 jari lagi yang menuding pada diri sendiri? Jom muhasabah diri. Cakap dan buat! (=

picture of deviantART.


















btemplates

4 comments:

W Nurhadhirah A said...

erk. *dush8*
thanx 4 da reminder~

Izzati Hashim said...

@kak dira : saya tembak diri saya sendiri la hehehe. :D

iqbalsyarie said...

puas juga mencari ruang nak komen. Rupanya kat tepi :)

Dan saya setuju benar dengan kata-kata di artikel ini.

Ajakan yang paling berkesan ialah dengan kita menunjukkan teladan, itu penglaman saya lah...

Izzati Hashim said...

@iqbalsyarie : erk~ mcm dah besar kotak komen tu, siap nak kecilkan lagi (=

betul, biar kita yg buat dulu, biar diri yg jadi teladan baru senang nak ajak org.