Pages

Pasca Revolusi.

Bismilillahirrahmanirrahim, 
dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

Hari ni cuaca di Mesir atau lebih tepat di sekitar Sayeda Zainab agak sejuk. Pelik. Musim panas yang terasa dua tiga hari lepas tiba-tiba sejuk dan hujan! Oh. Perancangan Allah sangat teratur.

Selepas panas yang agak menduga diberi pula sejuk yang menyamankan. Alhamdulillah. Kena jadi orang yang bersyukur dengan setiap nikmat yang Dia bagi. -.-

picture by Siilver1984 of deviantART

Berjalan-jalan di Medan Tahrir dengan kawan baik memang menyeronokkan. Berjalan sambil melihat pelbagai jenis ragam manusia memang menghiburkan hati. Wujud perasaan yang bercampur baur. 

Tengok orang meminta sedekah, wujud perasaan simpati dan mungkin jua empati. Melihat yang kelihatan agak kaya terasa diri yang sederhana tapi bila melihat yang mungkin kurang dari diri terasa bersyukur dengan apa yang ada. Sebab tu jangan membandingkan diri dengan yang lebih dari kita kerana kita takkan pernah rasa cukup dengan apa yang ada. Jadi bersyukurlah dengan apa yang kita ada. (=

Mereka.

Masuk ke dalam stesen metro (komuter) bawah tanah, semua orang berjalan laju. Hanya kami sahaja yang berjalan agak perlahan, bercakap-cakap sambil melihat sekeliling. Hati terdetik, "diaorang laju-laju ni nak kemana?". 

Tiba di kaunter tiket, saya yang sudah terbiasa dengan persekitaran di Malaysia, 'sila beratur', jadi saya beratur kononnya nak mengamalkan apa yang sudah terbiasa. Lagipun, melintas orang lain itu tidak beradab bukan? 

Tapi bila melihat ramai yang makin menyerbu dan saya makin terkebelakang membuat rasa ingin mencelah juga. Tapi tiba-tiba ada yang menegur orang di depan saya, lebih kurang begini dia cakap, "sila ke belakang, kena beratur!" Oh, ok, terasa. Saya tersenyum, nampak macam ada perubahan. 

Saya ke belakang balik untuk kembali beratur. Dan tiba-tiba pak cik di depan menyuruh saya ke depan. Eh, tadi suruh beratur? 

Berjalan di Tahrir sekarang ni ada dua jenis perasaan. Terasa excited kerana mungkin berada di tempat bersejarah Mesir. Tapi pada masa yang sama terasa takut. Sebab mungkin di situ masih ada demostrasi. 

Sekarang ni mereka lebih menggunakan kuasa veto sendiri. Macam yang pernah saya lihat, pelajar-pelajar sebuah universiti, mereka buat demostrasi jalanan yang menyebabkan traffic jam hampir dua tiga jam tanpa rasa bersalah. Mungkin dalam fikiran mereka dah termaktub yang mereka akan dapat apa yang mereka nak apabila buat demostrasi begitu. 

-.-

Apa yang boleh saya katakan, dengan revolusi Mesir Januari lepas bukan boleh merubah mereka dengan drastik. Hanya pembangunan yang mungkin berubah, tapi mungkin mengambil masa atau tidak pada perubahan perangai manusia itu sendiri. 

HM.

Satu benda yang saya suka buat bila naik metro adalah memerhati peta perjalanan yang ada di dinding metro. Mungkin sebab tu saya dah terhafal dengan nama-nama stesen di sini -.-
Tengok punya tengok, tiba-tiba perasan satu nama stesen dah bertukar nama. Pelik. Cuba recall balik stesen apa, tapi masih tak ingat. 

Tiba-tiba saya terjerit kecil, "Haa! Mubarak!" Nama stesen tu Mubarak. Memang kebanyakan nama stesen di ambil sempena nama seseorang yang terkenal di sini. Nasib baik tak kuat sangat jeritan tu kalau tidak mungkin semua orang dah tengok pelik. Nama Husni Mubarak sensitif sekarang ni -.-

Sekarang ni nama stesen tu bertukar kepada mahattoh syuhadak {stesen para syuhada (yg syahid)}. Cantikkan nama baru? Kagum seketika. 

Sadisnya, HM jatuh dengan penuh kehinaan. Memandang HM sebagai orang tua mungkin mengundang simpati tapi memikirkan betapa rakusnya dia membolot harta rakyat Mesir, terasa memang patut begitu. -.-

Pasca Revolusi.

Perubahan? Mungkin ada, tapi sedikit. Mentaliti rakyat masih sama, tiada perubahan. Bak kata Dr. Faisal, "Kalau nak negara Mesir ni bersih kena matikan semua rakyat Mesir dan didik mereka yang masih kecil itu."

Kalau di universiti pula, baru-baru ni kami diberi pilihan untuk membuat penentuan bagaimana sistem peperiksaan untuk final nanti. Alhamdulillah, para doktor memberi kebebasan untuk kami memilih jadual yang lebih flexible untuk kami. Moga-moga sistem baru memberi kemudahan kepada kami. (=

Selagi belum ada pilihan raya yang menentukan siapa presiden baru bulan 9 nanti rasanya Mesir masih sama. Selagi itu demostrasi jalanan akan diadakan, polis-polis masih tiada kuasa, Mesir tetap dalam zon darurat. -.-

tetap sujud.

satu benda yang saya kagum dengan mereka.








nota : Bukan hanya bimbangkan negara yang hanya menumpang sekejap, tapi lebih bimbangkan keadaan negara sendiri yang makin hari makin menakutkan. -.-






















btemplates

3 comments:

Titisan Hujan said...

waa...sistem peperiksaan yg sgt best tuh.bl la kt cni boley bt cmtu.hehehe

jaga diri bebaik tmpt org.doakan TH pn dpt menjengah ke sana

Izzati Hashim said...

saya baru tahun ke 3 duk sini, mungkin tak terasa sgt perubahan sistem tu. Akak2 abang2 senior yg dah lama, maunya diaorg pening asyik bertukar sistem exam hehehe.

tapi yg latest ni insyaAllah lagi menyenangkan kami (=

insyaAllah, TH pun jaga diri baik2 juga. Nak dtg sini belajar ke? Ahlan2. Moga Allah permudahkan (=

Akhyar said...

owh, still darurat lg rupanya.

slamatlah ye.

=)