Pages

Pelangi indah.

Bismillahirrahmanirrahim,
dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.
Allahu Allah,
pelangi itu cukup indah ('=

Bila disebut tentang pelangi, semua tahu yang pelangi itu cukup indah. Hadirnya selepas bumi dibasahi hujan dan pabila sinar mentari kembali memancar, dan ketika itulah hadirnya sang pelangi yang cukup indah.


Indah kan, menatap pelangi itu di saat langit masih lagi mendung, ketika masih lagi ada titisan hujan yang menitis. Subhanallah, ciptaan Allah memang cukup indah. ('=



Dan ia bertambah indah, bila terus sabar untuk menantikan kehadirannya. 

Kerana sesungguhnya, penantian itu suatu proses untuk mendidik jiwa agar lebih cekal berusaha, lebih sabar untuk menanti. Bila ada semuanya, pasti akan menemui kemanisan di penghujungnya. Pasti. ('=


Bukannya mudah untuk memujuk hati menerima segala ujian Ilahi dengan redha, tidak mudah. Memerlukan masa sehinggalah hati benar-benar menerima seadanya. Kita adalah manusia, kita adalah hambaNya yang cukup kerdil, yang sentiasa layak untuk diuji dan terus diuji.

Bagaimana nak redha?

Pernah soalan begini diajukan pada diri. Bagaimana untuk redha dengan segala ketentuan dari Allah?

Just believe. Trust Him. Keep faith in Allah.

Hanya itu.
Kena yakin, yakin dengan segala ketentuan Allah, yakin apa yang diberikan oleh Allah adalah yang terbaik buat diri.

"Cakap senanglah, kena pada batang hidung sendiri, baru tahu tinggi ke langit tu."

Ya, yang tidak merasa takkan pernah rasa perasaan yang sama. Never. Hinggalah dia sendiri merasai pahit, duka itu. Tapi, kita tetap hambaNya kan?

Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (saja) mengatakan, "Kami telah beriman", sedang mereka tidak diuji lagi?" (Al-Ankabut, 2)



Hadirnya ia satu kekuatan.

Pernah diri mempersoalkan tika hadirnya satu ujian buat diri, kenapa dan kenapa?! Jenuh berfikir, puas bertanya, akhirnya pilih untuk menerima seadanya.
Hidup ini satu ujian kan? Jadi, tentu akan ada ujian-ujian dalam sebuah kehidupan itu.

Just believe, and insyaAllah everything will be ok. (=

Hentilah dari bertanya kenapa dan kenapa. Terima ia seadanya. Jangan kita letak tanda soal bila Allah sudah menoktahkan segalanya. Kelak diri juga yang tidak akan bertemu dengan jawapan, dan ia hanya menyakitkan hati.

Cerita saya.
Cerita itu cerita biasa, tapi cerita yang membuka lembaran baru dalam kehidupan yang sederhana ini. Yang mungkin akan membentuk langkah di masa hadapan nanti, insyaAllah.

Berkali-kali teruji dengan 'benda yang sama', buat jiwa rasa 'sakit' melihat yang lain tak perlu merasai benda yang sama. Di mana kurangnya, di mana silapnya lagi? Bukan tidak berusaha yang terbaik, bukan tidak berusaha sesungguhnya, tapi tetap kena juga!

Hati mengeluh, jiwa gelisah dengan setiap perkhabaran yang diterima. Memikirkan untuk diri sendiri mungkin ok lagi, tapi bila memikirkan keluarga juga yang turut resah sekali, itu mengundang rasa pedih di jiwa. Kan bagus kalau perasaan itu hanya buat diri sendiri sahaja? )'=

Sehinggalah mendapat 'cuti rehat yang berpanjangan'. Allahuakbar!
Best apa cuti? Cuti itu best hanya bila semua orang turut bercuti, bukannya sendirian sahaja.
(Ini cuti istimewa punya, lain dari cuti lain) =D

Dalam tempoh bercuti itu, cuba menyingkap hikmat di sebalik mehnah yang ada. Cuba melatih hati dan jiwa menerima segalanya adalah ketentuan dari Ilahi, pasti ada hikmatnya. Pasti!
Alhamdulillah, ada hikmat yang tersingkap di sebalik semua ini. Bagaikan satu-satu tabir terbuka di depan mata. Dan masih lagi menantikan hikmat yang ada. Allahu Allah ('=

Akhirnya tiba masa yang dinantikan, pertempuran yang cuba saya letakkan sebagai terakhir kalinya untuk tamatkan semuanya. Saya pesan pada diri sendiri,

"walau apa pun, buat yang terbaik. Ini yang terakhir kalinya, kena tamatkan segala 'sakit' yang ada ini. Jangan risaukan hati mama abah lagi, jangan gundah gulanakan hati mereka lagi!"
Cuba, cuba dan cuba!
Di akhirnya, saya menangis. Menangis membayangkan apa natijahnya. Risau bermukim di sudut hati.

Tapi ada di suatu hari, kekuatan yang datangnya dari Dia juga,
"walau apa pun natijahnya, itu adalah yang terbaik. Terbaik buat diri. Kalau bukan seperti yang diharapkan, itu adalah yang terbaik! Allah sebaik-baik pengatur, sebaik-baik perancang. Dia tahu apa yang terbaik buat diri!"

Kata-kata ini meresap ke seluruh jiwa raga, menghilangkan segala kepedihan yang ada, melenyapkan segala keresahan yang bermain-main. Alhamdulillah, saya terima, akan menerima segalanya, baik atau pun buruk.

.........

Malam itu (25 Julai 2011), kalau diimbau kembali saatnya sama bagaikan bulan Julai 2009. Dua-dua malam itu malam bbq bersama keluarga. Buatkan saya resah sendirian. Apa yang Allah cuba tunjukkan ni? )'=

Membakar ayam sambil mengira bintang di langit, sudah pasti tak terkira. Kejap-kejap dongak ke atas, pandang langit. Seolah berbicara dengan sang pencipta. Apakah semuanya bakal berakhir? )=

Akhirnya, persoalan itu terjawab bila membaca satu mesej di FB,
"Tahniah! Kalian berdua berjaya!"

Allahu Allah ('=
Subhanallah, segala pujian hanya buat diriNya.

Cukuplah untuk saya katakan, alhamdulillah pelangi yang dinantikan selama ini muncul jua di akhirnya setelah hujan yang berpanjangan selama dua tahun ini. Allahu Allah, segala pujian buat Allah yang Maha Memiliki segalanya. ('=

Untuk kita.

Masing-masing akan diuji dengan situasi berbeza. Mungkin kadang-kadang situasi sama tapi cara penerimaan kita terhadap sesuatu itu yang membezakan kita. Allah datangkan 'hujan' bukannya berpanjangan, akan ada masanya ia akan berhenti dan ia akan tamat.

Lain orang lain pengalamannya, kadang-kadang kita rasa ujian kita adalah yang maha hebat. Kenapa diuji dengan perkara sedemikian? Orang lain tidak?! Sebab orang lain ada ujian yang lain, yang tidak kita ketahui. Allah uji sesuai dengan kemampuan kita. Bila diuji, maknanya Allah tahu kita kuat untuk hadapinya, kan? ('=

Hadirnya sesuatu ujian untuk tarbiah jiwa kita supaya terus kental, terus tabah meniti hari-hari mendatang. Kuatkan semangat!

Lagipun, apa yang penting, kita semua ada tempat bergantung yang hebat dan mantap, iaitu Allah. Keep faith in Allah, for He loves those who are patient in everything. (=

Ya Rabbi,
Kau damaikanlah jiwa-jiwa yang dilanda keresahan,
Kau tenangkanlah hati-hati yang terusik,
Kau kuatkanlah semangat mereka yang memerlukan,
Kau hilangkanlah resah yang berbuku di sudut hati,
Kau gantikanlah yang hilang dengan yang lagi baik,

Kau campakkanlah rasa rindu, kasih dan cinta
hanya pada yang hak,
Kau buangkanlah kesedihan yang bermukim
dan Kau gantikanlah dengan kegembiraan.
Limpahkan kami dengan kasih sayangMu,

tautkanlah hati-hati kami ikhlas hanya keranaMu,
peliharalah kami di bawah payung rahmat dan kasih sayangMu.
Ameen~!



selamat ulangtahun kelahiran Nur Izzati Mohd Hashim,
30 Julai.
Pelangi indah itu adalah hadiah yang terbaik buat diri kan? ('=
Allah hilangkan kesedihan itu dengan sebuah kegembiraan yang selama ini dinantikan.
Dan pelangi itu jua menjawab persoalan hati itu. Alhamdulillah (=




nota : Alhamdulillah, kali ini Allah bagi saya pelangi tu. Nanti giliran orang lain pula. Untuk kamu yang lain, pelangi-pelangi itu bakal menyusul. Bersabar ey! InsyaAllah, ia akan hadir bila tiba saatnya!
Doa saya, insyaAllah sentiasa ada untuk kalian. InsyaAllah. ('=

nota 1 : Izzati Hashim memang tak pandai tulis pendek-pendek. Haih. =='
Tulis pendek boleh, tapi dalam tumbrl la. Bukan di sini =P

btemplates

9 comments:

lavenderlover said...

love rainbow..=) love ur entry!

Puding Karamel said...

hujan guruh mmg memeritkan, tapi setelah kelihatan pelangi di langit,terubat keresahan jiwa.

hanya kpd Allah kita kembali
^^

*cakap mmg senang,bile kena bth hidung sendiri baru payah ^^ *

anitaare said...

"berat mata membaca berat lagi tangan yang menulis" ade ka? hehe

moga dikuatkan hati kita untuk redha

zulaikha said...

salam ihya' ramadhan (:

em, nak link tumblr, leh? ^^

Izzati Hashim said...

@lavenderlover : love rainbow too (=

by the way, your nickname like my ID hohoho. Lavender's fan? =D

Izzati Hashim said...

@puding karamel : Kakak! (=

Best pe hujan?! Kat Mesir xde hujan, kat malaysia selalu hujan. Best2 hehehe =D

Izzati Hashim said...

@kak Anitaare : Peribahasa tu kalau ikut dewan pustaka dan bahasa xde, tapi blh diguna pakai. Mcm best je hehehe =D

insyaAllah, doa2 selalu (=

Izzati Hashim said...

@zulaika : Wslm wbt. Salam ihya' ramadhan, sama2 berusaha mencari redhaNya (=

deazati@tumbrl.com

cuba cari ey =D

Nazihah@Jiha said...

Assalamualaikum kak Izzati cayang =)

Kadang-kadang Allah beri kita hujan
Kita tanya mana matahari
Rupa-rupanya Allah nak bagi kita pelangi =) hee~