Pages

Tegur VS Nasihat

Bismillahirrahmanirrahim,
dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

Bila saya menasihati kamu, 
bukanlah bermakna saya yang terbaik.
Bukan bermakna saya yang alim.
Bukan bermakna saya yang tidak pernah membuat kesalahan. Tidak.

Bila saya menegur kamu,
kerana saya tidak mahu kamu terus jauh dariNya.
Kerana saya ada hak dengan kamu sebagai saudara seagama.
Kerana saya sayangkan kamu.
('=

source : Tumbrl

Terkesima seketika bila melihat dia menangis.
Lagi terpaku pabila melihat dia makin teresak-esak.

"Eh, janganlah nangis. Awak dah buat saya nak nangis sama ni."  -.-

Puncanya hanya satu.
Dari hanya sebuah kata-kata.
Dari hanya satu teguran.
Berbisa mungkin. Mungkin.
Mungkin juga kerana ditegur dihadapan teman yang lain. Mungkin.



*sigh*

Saya pernah bercerita(?) sebelum ini dalam post Bicara Kata.
Jaga kata-kata, jaga tutur bicara kita!

Mungkin dalam tak sedar, kita mampu menyakitkan hati seseorang.
Mungkin dalam asyik berkata-kata, kita sudah membuatkan seseorang menangis.
Bukankah lidah itu ibarat sebilah pedang.
Tajam. Mampu untuk melukakan. Mampu untuk memotong.

Atau...

Mungkin kita sudah lupa, bahawa dalam bersahabat tetap ada adab-adabnya.
Tetap ada hak-hak yang perlu ditunaikan.
Tetap ada batas-batasnya.
Kan?

Walau rapat mana sekalipun, 
kita tetap kena hormati dia. 
Tetap kena jaga tingkah laku, tutur kata, perbuatan kita dengan dia.
Jangan sebab title 'bestfriend till jannah', kita ambil enteng saja adab kita dengan dia.
Kata nak masuk syurga sama-sama, tapi kalau kita selalu menyakitkan hati dia, macam mana tu? =='



Tegur VS Nasihat.

Kadangkala, dalam kita ingin menegur seseorang kita terlepas pandang satu perkara. 

Menegur di khalayak ramai.
Perkara yang mungkin nampak biasa, nampak tiada apa-apa.
Tapi mungkin itu yang menyebabkan hati orang yang ditegur tersinggung.
Mungkin saja benda-benda yang simple, tapi bila ditegur direct di depan orang ramai, bukankah kita sudah mengaibkan dia?

"Kenapa tak bangun solat subuh tadi?

Kenapa tak pergi kelas tadi, ponteng eh?

Ko nak masuk program tu, layak ke?"


Cuba bayangkan contoh soalan-soalan ni ditanya di depan kawan-kawan yang lain.
Agak-agaknya yang ditanya tu macam mana reaksinya?

Apa salahnya, kalau tanya belakang-belakang.
Apa salanya, kalau tanya dia bila dia berseorangan.
Tapi itulah kita, terlepas pandang.
Terlupa yang dia pun ada perasaan. Terlupa dia pun ada malu dalam diri. 


Muhasabah.

Untuk menegur seseorang ada adabnya.
Apatah lagi dengan insan yang baru dikenali dan sudah tentu dengan insan yang terlalu rapat dengan kita. Ada adab-adabnya.


Kadangkala, rapatnya kita dengan dia, kita tak berani nak menegur kesalahannya.
Kadangkala, sebab terlalu rapat, kita menegur dengan cara yang tidak berhikmat.

Kan bagus, sebelum berkata-kata kita letakkan kita di posisi orang itu.
Kita bayangkan andai kita yang berada dalam keadaan itu.
Kita yang ditegur di depan orang ramai, malukan?

Kita yang ditegur dengan bahasa yang kasar, sakitkan?
Kita yang dimarah, sakit hati kan?

Kita yang dimalukan, sedihkan?

Kita tak suka benda-benda macam tu, tapi kenapa kita buat pada orang lain?








nota : Update WWK sebulan sekali, aci tak? =D
Banyak benda nak dikongsikan tapi masa membataskan. Allahu Allah.  

btemplates

5 comments:

AlHafiz said...
This comment has been removed by the author.
Haffzone said...

artikel menarik...

Healer said...

salam akak :')
this post touched me..a lot.. :')

Izzati Hashim said...

@hafzzone : Segalanya kembali pada Allah jua. (=

Izzati Hashim said...

@Healer :

Wslm wbt. (=

Moga bermanfaat. Tembakan buat diri khususnya, dan moga tetap menjadi peringatan buat yang lain. ('=