Pages

Bersederhanalah!

Bismillahirrahmanirrahim,
dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

{Post yang sepatutnya dipublish 2 minggu lepas}

Alhamdulillah dengan segala nikmat yang Allah kurniakan. ('=
Alhamdulillah setelah 2 minggu ke kelas dalam status 'tergantung' (dapat naik tahun ke tidak sebab kena reseat paper), akhirnya penantian berakhir.

Alhamdulillah.
Syukur.
Lega.

Senyum dalam tangisan menatap result. Allah.

Namun, dalam gembira melafazkan rasa syukur dengan result yang ada.
Terasa ada kekurangan.

Ya, saya berjaya.
Tapi ada yang tidak. Allah.

Ya Allah,
kuatkan hati mereka.
Kuatkan semangat mereka.





Berborak dengan bonda tercinta untuk khabarkan berita, terdengar suaranya gembira. 
Lega mungkin. Alhamdulillah. ('=
Anak yang ambil exam, ibu yang risau lebih-lebih lagi.

"Macam mana dengan kawan-kawan yang lain?

Erm. Ada yang tak lepas."

Dalam gembira tengok result, terasa ada kekurangan.
Allah berikan kejayaan pada saya dan sahabat yang lain.
Tapi Allah ada berikan jua sedikit khabar duka buat teman yang lain.

Mampukan saya untuk terlalu gembira dengan kejayaan yang ada?
Sedangkan ada yang berduka. Allah.


Bersederhanalah!

Kadangkala, dalam terlalu asyik kita gembira dengan nikmat yang Allah berikan, 
kita terlupa ada yang tidak bernasib baik seperti kita.
Kita leka dengan kurnia Ilahi.
Kita asyik dengan bahagia yang ada.

Laju meng'update' status di FB atau twitter.

"Itu tandanya syukur!"

"Tak salah nak berkongsi rasa suka dengan kawan-kawan kan?"

"Saya bukan nak menunjuk-nunjuk, tapi tiada salah pun."

Nah.
 Mungkin saya yang terlalu prejudis. Maaf.

Apa salahnya rasa syukur yang ada, kita panjatkan dalam sujud syukur padaNya.
Apa salahnya kalau rasa gembira yang ada, kita panjangkan doa kepadaNya.

Apa salahnya rasa bahagia itu biar kita simpan saja dalam hati kecil itu.

Takkan semua benda nak kena update kat status kot?

Allah Maha Mengetahui.
Tak perlu nak tunggu kita buat status.
Kan?

Heh. Saya yang prejudis. Maaf.

Dalam kita bahagia, ada yang derita.
Dalam kita tertawa, ada yang menangis.
Dalam kita tersenyum, ada yang berduka.
Dalam kita kekenyangan, ada yang berlapar.
Dalam kita bersenang-lenang, ada yang kesempitan.

Jadi,

tatkala kita diuji dengan sesuatu yang membahagiakan, gembiralah seadanya.
Tatkala duka datang melanda, gantunglah harapan kepadaNya.
Usah terlalu melayan perasaan.
Bersederhanalah.

Hari ini alhamdulillah kita bahagia. Esok? Belum tentu lagi.
Hari ini alhamdulillah kita teruji dan itu tandanya Allah kasih. Esok? 

Mungkin pelangi hadir selepas hujan.

Muhasabah. 

Bahagia itu datangnya dari Allah.
Sedih jua.
Apatah lagi rasa gembira, kecewa, dan semua rasa yang ada.
Segalanya dari Allah.

Bila gembira ingat Allah.
Bila sedih ingat Allah.

Kerna segalanya dari Allah.

nota : 3 tahun tu, tak lama kan? 

btemplates

3 comments:

Muhammad Iqbal said...

Insya-Allah, dah tak lama dah kakak. Saya ni yang lama lagi. Seronok bila tengok seniors tahun enam. Bahagia ja. Segala pahit maung, semuanya telah terkumpul.

Sabar.

^^

A.R.Q.U.E ~ said...

:)

Izzati Hashim said...

@Iqbal : InsyaAllah. Dah separuh jalan pun. Separuh ni pun rasa kejap je, yg lagi 3 tahun tu insyaAllah sekejap je. (=

Terima kasih utk semangatnya!