Pages

2 comments

Akhirnya sendiri.

Bismillahirrahmanirrahim,
dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.



Setiap hari Jumaat, sejak Oktober 2008 lagi, adalah hari untuk telefon family.
Seminggu sekali bertanya khabar semua orang.
Tapi selalunya, tiap minggu ada dua tiga kali.
Tambah-tambah bila homesick.

Benua yang memisahkan, 

tapi alhamdulillah dengan segala kecanggihan zaman sekarang.
Terasa sentiasa dekat. Alhamdulillah. ('=

Tuhan,

pelihara mereka yang kusayang.
Sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik penjaga.

('=






Pesanan atuk.

Kadangkala bila telefon dan family ada di rumah atuk.  Sempat bercakap dengan  atuk. 
Atuk a.k.a Tok Chek.

"Along nak exam ni, doakan along deh?

Ya, doa sokmo-sokmo. InsyaAllah doa, solat hajat dan semuanya.
Ingat satu benda saja, segalanya dari Allah. 


Nak exam pun dariNya juga. Nak dapat buat baik-baik pun dariNya juga. Minta semuanya dengan Dia.Semuanya milik Dia. Kita sebagai hamba kena usaha dan doa."


('=

Terima kasih Tok Chek untuk doa dan kata-kata yang memang awesome! ('=

Akhirnya sendirian.

Tok Chek dah hidup berpuluh tahun (lupa tahun kelahiran), tapi yang pasti 70 ++.
Dan sejak kelahiran mak saudara yang bongsu dan arwah nenek meninggal ketika itu
Tok Chek tak pernah kahwin lagi. 

Pernah ditanya mengapa, dan dijawabnya,

"Anak-anak dan cucu-cucu dah ada ramai. Cukup yang Allah beri."
Subhanallah. Setia!

Lebih suka hidup di rumahnya sendirian. 
Walau sentiasa di ajak berkali-kali ke rumah anak-anak.
Tak betah katanya.

"Tok Chek tak takut duk sorang-sorang?

Nak takut apa?
Nanti mati pun akan sendiri-sendiri."


Pang!*
Terasa tertampar.

Allahu Allah.







Refleksi diri.

Mati itu pasti.
Kerna setiap yang hidup akan merasai mati.
Cuma bila, di mana, segalanya terletak di tangan Tuhan Yang Maha Mengetahui.

Di dunia yang fana ini, 
kita bersama-sama dengan yang tersayang.
Tapi di penghujung waktunya, 
kita akan sendirian ke sana.

Merasai kesakitan sakaratul maut sendirian,
menghadapi soalan-soalan dari malaikat sendirian,
merasai kegelapan di alam sana sendirian.
Hakikatnya kita akan bersendirian.

Kecuali...

Kita punyai amalan yang baik,
yang akan menemani dan menerangi kita kelak.

Hari-hari kita dengar kisah kematian,
tapi cuba tanya hati dan iman kita.
"Apa perasaan kita bila terbaca atau terdengar soal kematian?"

Sekadar mengucap 'Innalillahiwainna ilaihirajiun'?
Sekadar membacakan Al-Fatihah?
Atau apa? 

('=





nota : Menghitung hari detik demi detik. 

9 comments

Tuding satu jari.

Bismillahirrahmanirrahim,
dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

"Manusia suka menghukum."

Terasa tertampar dengar ayat dia. Hanya mampu tersenyum dan mengiyakan.
('=

Walau hati diajar untuk bersangka baik. Kadang-kadang tetap tak mampu untuk lari dari menilai orang lain. Oh hati. -.-

Manusia hanya mampu untuk 'menghukum' dari segi zahirnya, dari apa yang dilihat. Tapi kita takkan pernah tahu apa yang dilalui dan dirasai selagi kita tidak berada di tempatnya.

*sigh*

"Don't judge a book by its cover."

Relevan lagikah pepatah ini? Kalau kita sentiasa menilai sebelum mengetahui apa yang berlaku sebenarnya? 




"Dia gagal sebab selalu main-main dalam study."
"Dia gagal sebab hubungan dengan Allah kuranglah tuh."

Allahu Allah.
Siapa kita untuk menilai?
Siapa kita untuk menghukum pada orang yang teruji?
Adakah dia ingin merasa kegagalan itu?
Apakah dia tahu dia akan diuji?

Allah uji dia.
Mungkin untuk kifarah dosanya.
Mungkin Allah mahu naikkan tahap keimanan dia.
Mungkin itu tandanya Allah sayangkan dia lebih dari kita!
Dan mungkin Allah uji dia dan dalam masa yang sama Allah uji kita, 
adakah kita mengambil pengajaran dari kisahnya.
Mungkin.

Siapa kita untuk menilai?

You know my name, not my story.

"Tahu tak, dia tak lepas exam hari tu sebab dia sakit. Allah uji dia dengan sakit dan kemudiannya tak lepas exam. Tapi dia still cool. Hebatkan?

Oh, patutlah. Tak tahu pun dia sakit." 

Dan saya hanya mampu tersenyum. (=

Kadang-kadang bila melihat orang yang 'rendah' dari kita,
kita rasakan kita lagi baik darinya.
Kita rasakan Allah uji dia sebab ada yang tak kena dengannya.

Allah.
Teruknya hati kecil itu. -.-

Mungkin belum tiba masanya untuk kita rasai apa yang dia sudah lalui.
Bukankah Allah uji manusia mengikut kemampuan hambaNya?
Lain manusia, lain ujiannya.

Kejayaan yang kita ada sekarang, hanya satu ujian.
Sama ada kita bersyukur atau tidak.
Bila diberikan kegagalan, kita akan terus nampak ia satu ujian.
Kalau diberikan kejayaan, tapi kita tidak bersyukur, bukankah ia satu ujian juga? (=

Muhasabah diri.

Bila terima berita, selidiklah dulu.
Bila terdengar sesuatu cerita, bertanyalah dulu.
Bila terlihat sesuatu, usah cepat menghukum.
Tapi didiklah hati untuk sentiasa bersangka baik.

Didik hati untuk sentiasa bersangka baik dengan apa yang kita lihat.
Latih hati untuk bersangka baik dengan apa yang kita dengari.
Ajar hati untuk selalu bersangka baik dengan semua orang.
Bahkan didik hati kecil itu bersangka baik dengan Allah.

Sungguh beruntung orang yang selalu bersangka baik.
Kerana jiwanya sentiasa damai,

kerana hatinya sentiasa tenang,
kerana fikirannya sentiasa lapang,
dari prasangka yang bukan-bukan.


Manusia suka menghukum, tanpa sempat untuk mengetahui.
Manusia suka menilai, walau hanya dengan satu pandangan kasar.

Kita tak suka orang menilai kita kan?
Jadi, jangan menilai orang!
Siapa kita untuk menilai manusia yang lain?
Sesungguhnya, 

yang hanya berhak untuk menilai adalah DIA yang Maha Mengetahui.

(=

"Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah banyak dari prasangka, sesungguhnya sebahagian prasangka itu dosa, dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain, dan janganlah di antara kamu yang menggunjing sebahagian yang lain. Apakah ada di antara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? 
Tentu kamu merasa jijik. 
Dan bertakwalah kepada Allah, sungguh Allah Maha Menerima Taubat, Maha Penyayang." 
(Surah Al-Hujurat, 49:12)




nota : Bercerita soal exam dan ujian. Sebab mungkin sekarang tengah exam.
Dan mungkin sebab ada yang mengingatkan tentang kisah lalu. ('=