Pages

Allah kan ada :)

Bismillahirrahmanirrahim,
dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

Dia menguak pintu jendela, mahu melihat keheningan subuh.

"Subhanallah. Indahnya ciptaanMu." Langit yang masih gelap, diterangi bintang sebiji dua.
Dia mendongak melihat ke bawah, ada jemaah yang baru keluar dari pintu masjid.
Syahdunya.

Langit yang hitam kelam dia tatap dan dia mula memanjatkan doa pada sang Pencipta.






Dia keresahan. Dia terasa penat dengan segala benda. Penat. Mungkin banyak memikirkan masalah yang datang bertimpa-timpa. Tuhan...

"Nak telefon mama lah!"

Hati dia mula tidak keruan. Dia mahu berbicara dengan bonda tercinta, mahu melepaskan rindu yang ada. Dia ingat dia mampu mengawal perasaannya tika berbicara dengan mama. Tapi dia silap. Bila saja talian dihubungkan, terdengar saja suara mama yang jauh nun di sana, dia mula menangis.

Syahdu. Tangisan yang keluar bukanlah sekadar air mata yang mengalir. Tidak.
Bahkan tangisan yang berselang seli dengan esakan.

"Nape ni? Syhhh... Sabar, sabar. Mengucap banyak-banyak."
Mama bertanya dalam nada kerisauan.

"Cuba cerita baik-baik. Kenapa ni?"
Mama bertanya dengan penuh berhati-hati. Takut tersilap bicara barangkali. Sedang dia, air mata kian mengalir laju. Tiada tanda mahu berhenti.

"Nangislah puas-puas. Biar lega sikit. Takpe mama tunggu. Anak mama ni kuat. Ingat Allah banyak-banyak. Selawat banyak-banyak biar tenang hati tu."

Dia cuba untuk bersuara dalam tangisan yang berlagu. Sayangnya hanya tangisan yang kedengaran. Hanya tangisan menjadi suara.

Dia tidak tahu kenapa hati dia serapuh itu. 
Dia tidak tahu kenapa hari ini mudah benar dia mengalah pada perasaan.
Dia tahu dia kalah dengan perasaan dia sendiri.

Tuhan...

Dia cuba mengumpul kekuatan dari kata-kata yang Mama ungkapkan.
Dia mula istighfar berkali-kali.
Dia cuba berselawat mengingati baginda Nabi.
Dia cuba meredakan ketegangan hati dia sendiri.
Dia kuat! Ya, dia kuat!

"Hati kan menjadi tenang dengan mengingati Allah."

[13 : 28]

Dan..

Esakan itu kian hilang. Air mata yang mengalir mula berhenti. Dia menarik nafas sedalam-dalamnya, lalu dia lontarkan segala keresahan buat bonda tercinta.

Sungguh, keluarga adalah kekuatan yang dipinjamkan Allah.
Sungguh, Allah berikan kekuatan melalui kepayahan yang dia alami.
Allahu Allah.


Sudah lama sebenarnya dia tidak menangis sebegitu rupa. Kalau selama ini setiap masalah yang dia ada, dia cuba untuk tidak melayan perasaan.

Cuma mungkin kali ini, ujian yang datang bertimpa-timpa membuatkan dia 'sakit'. 
Dia terasa sendirian. Dia lupa Allah sentiasa ada. Maha Dekat. 
Dia lupa itu.

Kasih Ilahi

Ujian itu satu kekuatan bilamana kita sandarkan segala keresahan pada dia.
Ujian itu menguatkan bukan melemahkan.
Bukankan Tuhan sudah berfirman,

"Apakah manusia mengira mereka hanya dibiarkan mengatakan, "Kami telah beriman" dan mereka tidak diuji?"

[29 : 2]

Bila Allah uji, itu maknanya Allah mahu memberi kita peluang. Peluang untuk kembali kepadaNya. Kembali kepada fitrah. Suci dari noda.



Muslimah, bangkitlah dari kekalahan.
Kau kuat.
Siapa lagi mahu mengatakan kau kuat, 

kalau bukan dirimu sendiri.

Hidup ini adalah ujian.
Jangan kalah pada ujian.
Ujian hadir untuk menguatkan,
bukan melemahkan.

Bangkit!
Jangan jadi lemah.
Kau kata kau mahu berjuang,
orang yang berjuang bukan seorang yang lemah.



nota : Selamat menghadapi PRU. Mari sama-sama doakan yang terbaik buat Malaysia.
KEKAL Kelantan. UBAH Putrajaya.
:)

Doa jangan lupa. Hubungan dengan Allah kena jaga. :)

btemplates

4 comments:

IslamSeeker said...
This comment has been removed by the author.
IslamSeeker said...

:')

haku said...

Be strong kamu. ^_^

Anonymous said...
This comment has been removed by a blog administrator.