Pages

Sepanyol, aku datang! (II)

Bismillahirrahmanirrahim,
dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

Mesquita dari Anjung Kubu Al-Asad

Cordoba, 15022014

Hampir sejam berada dalam Mesquita kami keluar untuk teruskan tour di kawasan luar pula. Kali ni bukan Ustaz Azrul yang menjadi tour guide kami, tapi Ahmed. Beliau ialah warga Palestin yang menetap di Spain dan beliau mengkaji tentang sejarah Islam di Spain.

Bak kata Ustaz, untuk yang Cordoba ni kita bagi orang yang duduk sini bercerita.
:)

Ahmed yang fasih berbahasa Inggeris :)


Perluasan kuasa empayar Islam di Cordoba dimulakan oleh Sultan Abdul Rahman I atau dikenali sebagai Sultan Abdul Rahman Ad-Dakhil, pada zaman Umayyah II. Diteruskan kegemilangan Islam pada zaman Sultan Abdul Rahman III (Sultan Abdul Rahman An-Nasir).

Ketika inilah kota Cordoba dikenali sebagai 'nur 'ala nur', dipenuhi dengan ilmu-ilmu. Banyak perpustakaan yang dibina di sini. Kekayaan Cordoba dapat dilihat di dinding-dinding yang ditampal dengan emas. Hebatnya Islam ketika itu.

"Ustaz, boleh ke kita kaya sampai macam tu sekali? Nampak macam melebih-lebih, ke x?" Soalan cepumas pabila kami semua dalam kekaguman mendengar cerita Ahmed.

"Itu untuk menunjukkan kehebatan Islam. Orang Islam mampu untuk jadi kuat dan hebat."

Namun, Sultan Abdul Rahman III kemudiannya mengarahkan orang membuang emas-emas yang ada setelah mendengar kritikan dari orang bawahannya.

Pemimpin kena berjiwa terbuka, mampu mendengar kritikan orang bawah dengan hati penuh terbuka. Tiba-tiba. ;)

Ketika zaman Sultan Abdul Rahman III dikatakan zaman kebangkitan Islam. Kerana Sultan Abdul Rahman III seorang yang bijak, yang sentiasa menggunakan kuasa yang ada untuk kebaikan negara. 

Kalau di Turki kita ada tokoh hebat, Sultan Muhammad Al-Fateh, di Sepanyol kita ada tokoh yang jarang disebut iaitu Sultan Abdul Rahman I, Sultan Abdul Rahman III dan Saidina Thariq bin Ziad. Tokoh-tokoh yang perlu dikenang akan jasa yang ditaburkan, tokoh-tokoh yang perlu dijadikan semangat untuk dakwah Islam.
Allah.

Ukiran senibina Islam - merah

Pabila dibuang - kosong

Pabila kristian berjaya mengambil alih, banyak ukiran dan senibina Islam yang dibuang dan digantikan dengan senibina mereka. Ada sedikit yang ditinggalkan dan dapat dilihat hingga ke hari ini.

Sedih. Tapi apakan daya. Cuma apa yang boleh saya pelajari, umat Islam terdahulu sangat teliti dalam senibina. Halus. Teliti. Kesungguhan yang tinggi. Kita perlu contohi mereka. :')

Kami meneruskan tour dalam hujan renyai yang turun dari awal pagi lagi. Nostalgia. Jalan-jalan bawah payung sambil dengar kisah sejarah. ;)

Ahmed kisahkan pada kami, di kota Cordoba, semua agama hidup dalam harmoni. Dan di dalam kota ini juga ada terdapat semua tempat agama. Baik Islam, Jewish, mahupun Kristian.

Dan di sini juga ada kisah cinta yang menyayat hati bagai Juliet dan Romeo, Laila dan Majnun. Bak kata seorang sahabat;

"Tak sanggup nak dengar. Kita dengar kisah sejarah sudahlah." Haha.

Ada masanya bab cinta kena campak ke tepi. Fokus! Hahaha.

Madinat Al-Zahra


Habis pusing dan menyelusuri kota Cordoba, petangnya kami ke Madinat Al-Zahra. Dalam kesejukan disebabkan hujan, kami 'mendaki' bukit dengan bas. Subhanallah kesejukan mula terasa. Pakai wintercoat pun rasa sejuk sebab angin bertiup kuat.



Di sini bermula ;)

Madinat Al-Zahra, suatu ketika dulu pernah gemilang. Menjadi kota pentadbiran yang jauh dari kesibukan kota Cordoba. Dulu di sinilah tempat di mana para pembesar dari luar yang mahu bertemu Sultan atau menteri.

Indah. Gemilang. Tapi sayangnya Madinat Al-Zahra hanya bertahan selama 80 tahun di bawah pemerintahan Sultan Abdurrahman III (An-Nasir) dan kemudiannya dirobohkan.
Dirobohkan kerana dikatakan semua ini bersifat keduniaan.

My point of view, punyalah orang susah-susah bina, dah habis banyak benda dan duit, tiba-tiba kena roboh. Tak ke membazir? -.-

Memandangkan yang tinggal hanyalah batu bata yang sudah roboh dan yang ada hanyalah tinggalan tapak kawasan, imaginasi yang tinggi perlu ada. Bayangkan... ;)

Jujurnya, kalau kita pergi ke sesuatu tempat tanpa 'study' tentang sejarah tempat tersebut, saya tak rasa best untuk melawat tapak tinggalan sejarah. Kan? Solusinya, kena tahu sejarah. ;)


Pemandangan dari atas






Pokok-pokok - kawasan taman


Dalam kesejukan kami tekun mendengar ustaz menghurai sejarah Andalusia ;)

Kalau dilihat, Madinat Al-Zahra ini turut dibina di atas bukit. Dari atas, mampu lihat kawasan di bawah nun di bawah sana. 
All about strategy. ;)



Sebelum kami ke tapak arkeologi ni, kami singgah di muzium Madinat Al-Zahra dulu. Jarak dia lebih kurang 5 minit naik bas.

"Ustaz, kenapa mereka (orang bukan Islam Sepanyol) masih jaga kawasan ni?"
Macam pelik sebenarnya kerana dalam muzium lagi ada dikisahkan tentang sejarah Islam, malah dipertontonkan kepada kami semua bayangan zaman kegemilangan Madinat Al-Zahra suatu ketika dulu. Kisah gemilangnya Islam.

"Mungkin sebab mereka nak tunjukkan pada kita (umat Islam), Islam sudah jatuh di sini."

"Boleh jadi juga sebab faktor pelancongan. Nak tarik orang datang sini, terutama orang Islam. Macam kita."

Jawapan logik yang kena dengan akal. Mungkin. :)

Kami habiskan petang di Madinat Al-Zahra. Kemudian, balik tu kami singgah di kota Cordoba sekali lagi memandangkan kami masih belum 'membeli-belah'.

Apa yang menjadi kenangan, habis kami membeli-belah, hujan turun dengan lebatnya.
Berjalan kaki sejauh 20 minit untuk balik ke hotel dalam hujan lebat, memang akan dikenang sampai bila-bila. Nostalgia. ;)

Esoknya, kami bertolak ke Granada. Adios Cordoba! Kota Cordoba yang akan dirindui bukan hanya kerana sejarah yang ada bahkan kerana cantiknya susun atur tempat itu.

Hola Granada!


Adios Cordoba. Hola Granada! :)


Tengah hari 16/02/2014 kami bertolak ke Granada. Perjalanan ke Granada mengambil masa 2 jam sahaja. Sepanjang perjalanan, pemandangan di luar sungguh memukau jiwa. Kalau selama ini hanya nampak pemandangan bukit rata menghijau berbumbungkan langit biru dalam gambar, tapi sekarang boleh tengok dengan mata sendiri. Subhanallah. 
:)
Allah Maha Agung yang menciptakan

Sepanyol kaya dengan pokok zaiton

Granada

Sampai di Granada, selepas check in dan solat di Hostel Atenas, kami menuju ke tempat membeli belah, Caldereria Street. Kawasan yang kami singgah, majoriti yang menjual adalah orang arab. Seronok pula bertemu dengan mereka yang boleh berbahasa arab dan BI. :)

Lebih kurang sejam mundar mandir mencari apa yang patut, kami mula 'mendaki' ke Albayzin.

Albayzin merupakan kawasan yang pertama didiami orang Islam ketika zaman pemerintahan orang Islam. Albayzin berada di atas bukit yang menghadap kota Alhambra. Selalunya pelancong macam kami mendaki Albayzin kerana mahu mendapatkan view yang terbaik untuk lihat Alhambra. 

Cantik. Tambah-tambah tika senja melabuhkan tirai. Subhanallah. :)


Alhambra dari view di Albayzin


View di waktu malam





La Mesquita (Masjid)





La Mesquita (Masjid)


Kami solat di masjid di situ dan selepas solat, Ustaz Azrul mengambil peluang untuk meneruskan cerita tentang sejarah Spain dan Granada sambil menikmati malam di Albayzin. 


Usai turun dari Albayzin, sekali lagi kami singgah di kedai cenderamata Medina dan kebetulan di sebelah kedai Medina, ada restoran Kebab King. Halal. Apa lagi, jom makan! :)

Standard harga satu pinggan makanan, 5 euro. Kombo. Ada nasi, lauk dan air. Cukup mengenyangkan setelah seharian berjalan. Alhamdulillah. :)


[17022014]

Jam 8.00 pagi kami mulakan misi untuk menawan Kota Alhambra. Heh. =P

Sekali lagi kami mendaki. Dua hari dekat Granada, memang kena mendaki. Exercise bak kata ustaz. ;)

Sebelum sampai ke Alhambra di atas bukit, dua tiga kali berhenti. Check point. Tiap kali berhenti, ustaz berikan pengisian. Alhamdulillah. Fizikal dijaga, rohani pun diisi. :)


Ustaz cakap, boleh saja kalau nak naik teksi atau bas ke Alhambra, tapi kerana ustaz mahu tunjukkan sesuatu pada kami di pertengahan jalan, maka kena exercise pagi-pagi hari. :)

Ada salah satu tempat yang kami berhenti, ada tugu seseorang yang diletakkan di pertengahan jalan. Saya lupa siapa dia. Tapi apa yang Ustaz mahu tunjukkan adalah di sebelah patung tersebut, ada satu 'tiang' dan di bahagian bawah tiang tersebut terukir kalimah Allah. 

Ustaz kata kemungkinan diletakkan begitu kerana nak tunjukkan Islam sudah jatuh di Sepanyol. Rasa terhina diperlakukan begitu namun apakan daya tiada apa yang boleh dibuat, sekadar mengutuk di dalam hati. -.-
Saya tidak tahu jika ada bantahan untuk buang kalimah tersebut. Saya tidak tahu. 

Dalam Islam, kita diajar untuk menghormati agama lain. Tiada paksaan dalam beragama, namun sebagai orang Islam, kita wajib untuk menyebarkan dakwah Islam kepada semua. Tengok saja sejarah terdahulu kala, kisah Nabi Muhammad yang sentiasa menjaga hati orang lain, kisah para sahabat yang menjaga hubungan dengan agama lain. Dan kita?

Malah dalam Islam juga kita diajar untuk sentiasa berbuat baik. Menghormati orang lain walau dia berbeza latar belakang dan agama dengan kita. Kan? :)

Ada satu pesanan yang cukup lekat di hati saya. Khas buat yang bergelar dai'e.

"Tugas kita sampaikan dakwah kepada orang. Tapi jangan sesekali syadid atau keras dengan mad'u. Kita syadid dengan diri sendiri takpe, tapi bukan dengan orang lain. Jangan hukum atau nilai orang ikut suka hati kita; 'kalau tak buat begini begitu, nerakalah kau.'"

Pesanan yang bermakna, kena sematkan dalam hati. Kerana kita adalah dai'e. :)

Pendakian kami ambil masa dalam setengah jam sebelum Kota Alhambra kami tawan. Alhamdulillah. :)

Kami mencari tempat untuk mendengar perkongsian dari Ustaz sebelum boleh masuk ke dalam. Kalau hari semalam kami menatap Alhambra dari Albayzin, hari ini kami menatap pemandangan Albayzin dari Alhambra pula. Bila tengok balik, tinggi rupanya semalam dan hari ni yang saya panjat. Haha.

Alhambra

Alhambra merupakan perkataan yang diambil dari bahasa arab iaitu hamra' (merah). Dinamakan kerana banyak binaan yang dibina berwarna merah. Kota Alhambra mula dibina pada zaman Sultan Muhammad Abdul Nasir pada tahun 1238.

Kota Alhambra megah berdiri di bawah pemerintahan Islam. Ia pernah menjadi simbol kejayaan Islam. Dan hingga kini kota Alhambra terus dilawati oleh semua orang yang mengunjungi Sepanyol. :)

Masuk ke dalam Alhambra, benda yang saya paling kagumi adalah dari seni binaan kota tu sendiri. Ukiran-ukiran ayat "Wala gharib illa Allah" menghiasi dinding-dinding bangunan. Ukiran yang halus, penuh seni. Subhanallah. Sangat cantik.

Rasanya siapa yang suka seni, tentu jatuh cinta dengan kota Alhambra. Serius. ;)

Albayzin dari kota Alhambra

Sebahagian Alhambra

Wala gharib illa Allah (Tiada pemenang kecuali Allah)

Dinding-dinding Alhambra



Syiling Alhambra

Kesenian yang terukir - indah

Cantikkan? ;)

Dataran Singa - 12 ekor singa

Granada merupakan tempat terakhir jatuhnya empayar Islam di Sepanyol. Granada mampu bertahan di bawah kekuasaan Islam selama 250 tahun. Namun kerana faktor politik dalaman, isu perebutan kuasa dalam kalangan pemerintah sendiri, akhirnya Granada jatuh pada tahun 1492. Jatuhnya Islam di Granada, berakhirlah penguasaan Islam di Sepanyol. Islam kembali asing di bumi Sepanyol. )'=

Maaf, saya tidak mampu mengulas sejarah Granada secara detail. Kurang maklumat terutamanya. Ustaz dah terangkan panjang lebar namun diri sendiri yang tidak mampu mengingati semuanya. Boleh baca sejarah Granada, di SINI dan SINI. InsyaAllah jalan ceritanya masih sama dengar apa yang saya dengar dari Ustaz. :)

Teringat tulisan Ustaz Hasrizal tentang kajiannya tentang sejarah Turki Uthmaniah. Nak menulis buku, perlu mengkaji. Nak tahu sejarah, perlu ke tempat yang ingin dikaji. Cari maklumat yang sahih.

Kami hanya berada di dalam kota Alhambra selama 2 jam lebih. Rasa tak cukup sebab kota Alhambra sangat luas dan besar. Namun dek faktor kekangan masa kerana kami perlu bertolak ke Madrid, kami tak pusing pusing ke setiap penjuru tempat. Sekadar jalan-jalan ke tempat yang perlu pergi! :)

Sebelum Zohor kami balik ke hotel untuk mengambil bagasi dan bertolak ke Madrid. Perasaan sedih mula menjalar di sudut hati. Sekejap rupanya masa berlalu. Taknak balik.

Sepanjang perjalanan dari Granada ke Madrid, saya tak tidur. Menikmati keindahan Sepanyol buat kali terakhir. Hampir 5 jam dalam bas kami tiba semula di Madrid. Kami sempat singgah di shopping mall sebelum naik metro ke Madrid-Barajas Airport.

Adios Madrid! Adios Espana!

Kenangan Terindah


Perancangan yang boleh dikatakan 'last minute' tapi 'ala kulli hal, dengan izin Allah semuanya dipermudahkan. 

Alhamdulillah untuk trip ke Andalusia yang cukup awesome. Alhamdulillah terisi. Sekalung perhargaan buat Thaqafiah Group [sila tekan link ;)] yang menguruskan perjalanan kami, terutamanya Ustaz Azrul Azuan yang menjadi ketua trip kami, yang menemani kami sepanjang berada di Spain. Tak lupa untuk sahabat-sahabat satu trip, kalian semua memang terbaik!

"Nak kenal seseorang, mengembaralah bersamanya." :)

'Ala kulli hal, alhamdulillah. :)

Adios!


nota : Kelas dah bermula. Mari study! ;)

btemplates

3 comments:

brother selasih said...

proud to be muslim~

Izzati Hashim said...

Alhamdulillah.
:)

.:naqib saad:. said...

subhanAllah. bestnya :)